Selasa, 16 November 2010

Tarian Khas Bali

Seperti yang udah kita ketahui, setiap daerah itu memiliki kebudayaan tersendiri dan memang memberikan pengaruh yang berbeda pula, karena begitu beragamnya kebudayaan sampai-sampai ada saja kebudayaan yang banyak tidak diketahui orang.... kalo dipikir-pikir sayang yach...
Salah satu kebudayaan yang bakalan diterbitkan kali ini tentunya menarik dong,!!! Bali gitu...
Tarian khas Bali ini begitu banyak dipertontonkan, banyak turis yang tergila-gila sampai-sampai mau belajar tarian ini, sru kan....????
Makanya baca selengkapnya...
Legong adalah salah satu tari Bali yang terkenal di dunia pariwisata Bali. Bahkan tarian ini sudah banyak dimainkan di negara – negara lain. Dari semua tarian klasik Bali, Legong tetap menjadi intisari feminitas dan keanggunan. Kata Legong berasal dari kata “leg” yang berarti gerak tari yang luwes atau lentur, “gong” berarti gamelan; “Legong” dapat diartikan sebagai gerak tari yang terikat oleh gamelan yang mengiringinya.

Konon ide awal dari Tari Legong berasal dari seorang pangeran dari Sukawati yang dalam keadaan sakit keras bermimpi melihat dua gadis menari dengan lemah gemulai diiringi oleh gamelan yang indah. Ketika sang pangeran sembuh dari sakitnya mimpi tersebut dituangkan kedalam tarian dengan gamelan lengkap. Tari Legong ditarikan oleh 2 orang penari anak – anak yang belum puber (14 tahun-an), namun pada beberapa Tari Legong terdapat seorang penari tambahan yang disebut dengan condong yang tidak dilengkapi dengan kipas; selain itu juga pada beberapa tempat Tari Legong ini ditarikan oleh wanita dewasa.

Terdapat sekitar 18 tari Legong yang dikembangkan di selatan Bali, seperti Gianyar, Badung, Denpasar dan Tabanan; misalnya Tari Legong Kraton (Lasem), Tari Legong Jobog, Tari Legong Legod Bawa, Tari Legong Kuntul, beberapa daerah mempunyai legong yang khas. Di Desa Tista (Tabanan) terdapat jenis Legong yang dinamakan Andir (Nandir). Di pura Pajegan Agung (Ketewel) terdapat juga tari legong yang memakai topeng dinamakan Sanghyang Legong atau Topeng Legong.

Salah satu Tari Legong yang paling terkenal adalah Legong Kraton (Lasem), pada Tari Legong ini seorang penari (condong) akan muncul pertama kali, kemudian menyusul 2 orang penari (legong). Tari ini mengambil dasar dari cabang cerita Panji(abad ke-12 dan ke-13, masa kerajaan Kadiri), yaitu tentang keinginan raja (adipati) Lasem (sekarang termasuk kabupaten Rembang) untuk meminang Rangkesari, putri kerajaan Daha (Kadiri), namun ia berbuat tidak terpuji dengan menculik putri tersebut. Sang putri menolak pinangan sang Adipati karena ia telah terikat oleh Raden Panji dari Kahuripan. Mengetahui adiknya diculik, raja Kadiri yang merupakan kakak dari putri Rangkesari menyatakan perang dan berangkat ke Lasem. Sebelum berperang, sang Adipati Lasem harus berperang menghadapi serangan burung garuda, dan ia berhasil lolos. Namun akhirnya ia meninggal dalam perang melawan raja Daha.

0 komentar:

Poskan Komentar

Fish

News

Loading...
Flower 58
Diberdayakan oleh Blogger.
 
Copyright © 2010 Princess Amalia A-bracadabra | Design : Noyod.Com